Nuffnang Malaysia

Search

Memuatkan ...

Selasa, 21 Januari 2014

Jelajah Pulau Midai, Indonesia




Pulau Midai, Indonesia..! Pasti ramai yang tidak pernah mengetahui tentang kewujudan pulau kerdil ini di negara Indonesia. Jangan kita yang berasal dari Malaysia, malah ramai penduduk dari Indonesia yang tidak mengetahui tentang pulau ini. Tetapi apabila menyebut tentang kepulauan Riau dan Pulau Natuta, pasti ramai yang terdetik kerana tahu tentang kedudukan Pulau ini. 

Selepas explorasi ke Mapur, Merapas, Meraki, Pulau Malang Biru dan Pulau Anambas, Pulau Midai atau Mida yang terletak di Pulau Natuna, Kepulauan Riau Indonesia menjadi destinasi pilihan kami seterusnya. Selain itu, trip ke Pulau Midai ini menjadi penutup dan pengakhir trip saya ke kawasan Kepulauan Riau. Ini bermakna saya dan Team D7L telah menerokai segenap pelusuk spot memancing di sekitar Kepulauan Riau dari Pulau Bintan hinggalah ke Pulau Natuna.

Dari Pulau Bintan, bot akan melalui perjalanan sejauh 22 jam dengan kelajuan 12 knot. Syukur kerana Bot SeaStar yang kami naiki lengkap dengan kemudahan yang selesa untuk pemancing seperti television dan bilik tidur berhawa dingin. pastinya perjalanan selama 22 jam ini tidak terasa terlalu lama.

Selepas mengharungi 22 jam perjalanan, kami akhirnya tiba di Pulau Midai. Ketibaan kami disambut oleh penduduk tempatan yang kehairanan dengan kedatangan kami. Selepas bot berlabuh, kami bersalaman dengan penduduk tempatan serta menyampaikan hasrat kami di sini. Selepas sedia maklum, kami menuju ke pejabat pemerintah Pulau Midai untuk membuat permohonan memancing di sekitar pulau ini. Memandang proses permohonan mengambil masa beberapa jam, kami mengambil kesempatan bersiar-siar dan bertegur sapa dengan penduduk di sini.

 Kami tiba di jeti selepas 22 jam menaiki bot.

 Jeti pulau Midai



 Cengkih merupakan pendapatan utama penduduk di sini.

Rabu, 8 Januari 2014

Melayan Si Comel Memancing



Sudah beberapa kali anak lelaki saya Arif yang berumur 3 tahun ingin mengikut saya memancing. Kasihan juga saya melihatnya. Ikutkan hati ingin membawanya bersama, tetapi lokasi yang mencabar membataskan niat saya untuk membawanya bersama. Selepas sekian lama, saya mengatur rancangan untuk membawa si comel ini memancing bersama. Niat saya ini juga saya panjangkan kepada rakan-rakan yang lain. Syukur, ramai juga yang ingin turut serta bersama anak masing-masing. Lokasi yang dipilih ialah kolam RM3 di Jugra, Banting. Lokasi ini dipilih setelah diambil kira faktor keselamatan dan peratusan tangkapan. Sebelum ke sana sempat saya hadiahkan kepada anak saya satu set pancing berkekuatan rod 6-8lb dan Kekili Shimano Senna 1000 dilengkapi dengan tali mono 8lb sebagai permulaan. Diharap set ini dapat memberi galakan kepada anak saya untuk meminati hobi yang sama dengan saya. Kali ini saya cuma membantu Arif dalam penyediaan perambut dan umpan sahaja. Selebihnya saya serahkan kepada anak saya. Ini supaya beliau akan cepat belajar dalam melempar umpan dan mengawal pergerakan ikan yang telah dipancing.

 Strike pertama dari Arif

Trofi Siakap Comel.

Naufal (anak Ashruun)  sedang beraksi

Rabu, 25 Disember 2013

INFO: Cara Menangkap Ikan Arapaima di Brazil


Di Brazil, ikan Arapaima merupakan salah satu makanan kegemaran bagi penduduk-penduduk yang tinggal berhampiran dengan Sungai Amazon. Bagaimana ikan gergasi ini ditangkap? Jom layan gambar-gambar di bawah.

Sumber: Here



Isnin, 9 Disember 2013

Dewan Kegemilangan - 17




Syukur kehadrat ilahi, sekali lagi artikal pengembaraan saya bersama Team D7L dimuatkan di dalam ruangan trips Antarabangsa di Majalah Umpan vol 12. Ribuan terima kasih kepada Editor Majalah Umpan iaitu En. Mohd Hazrizal Mohd Hanapiah kerana memberi  peluang sekali lagi kepada saya untuk menyumbangkan coretan pengalaman saya sepanjang perjalanan memancing di Pulau Anambas, Indonesia . Saya berharap dengan sumbangan coretan pengalaman saya ini dapat mengembangkan lagi sukan memancing di tanahair disamping memperkenalkan spot baru kepada para pemancing. Majalah Umpan memanng terbaik..!









Selasa, 22 Oktober 2013

Pulau Anambas, Indonesia - Part II


Selepas melalui perjalanan dari Pulau Bintan ke Anambas Island selama lebih 10 jam. Kami akhirnya tiba di lokasi. Memang benar! Kelihatan di screen sonar bot Sea Star kelihatan imej sebuah kapal setinggi 25 meter. Selain itu kelihatan banyak  ikan yang sedang berkeliaran di sekitar kapal karam.

Jam ketika itu sedang menunjukkan pukul 11.00 malam. Kami sangat bersemangat untuk  memancing. Selepas bot berlabuh, kami memancing tanpa membuang masa. Perkara pertama yang kami lakukan ialah memancing menggunakan pancingan dasar. Ini adalah untuk mencari ikan gred A yang bernilai tinggi yang gemar tinggal di dasar. Tanpa menunggu lama, banyak jenis ikan berjaya diperolehi seperti ikan Merah, Jenahak dan Jemuduk.


Jenahak hasil pancingan malam.

Ketika memancing dasar, terdapat juga hasil tangkapan yang terdiri dari ikan Cupak (Big Eye Trevally). Saiz ikan tersebut juga memuaskan. Kesempatan itu juga, kami segera berhenti sebentar untuk memancing ikan tersebut. Set jigging pantas digunakan. Saya yang menggunakan jig luminous seberat 80 gram bersama rod PE 3-5 digandingkan bersama kekili Shimano Stella SW 5000 tidak perlu menunggu lama. Hanya beberapa kali membuat henjutan, jig saya telah disambar oleh ikan Cupak (Big Eye Trevally) yang rakus dan banyak di kapal Karam ini. Malam pertama sahaja telah memenuhkan 2 tong yang berada di dalam bot dengan hasil ikan Cupak (Big Eye Trevally) dan ikan gred A yang lain.



 Antara gambar yang sempat dirakam.

Day 2.
Selepas bersarapan, bot masih berada di dalam kawasan kapal karam di perairan Anambas Island. Selepas tekong membetulkan posisi bot. Kami meneruskan aktiviti memancing. Kelihatan waktu pagi jigging kurang laku berbanding malam. Oleh itu kami bertukar semula kepada teknik memancing dasar.

 Set Pancing yang digunakan untuk misi kali ini.



Jumaat, 18 Oktober 2013

Pulau Anambas, Indonesia - Part I



Sekali lagi saya berkunjung ke Indonesia untuk memancing. Saya akan berkunjung  ke Pulau Bintan, Indonesia untuk menagih perkhidmatan dari Bot Sea Star yang telah membawa kami memancing disekitar peraiaran Kepulauan Riau, Indonesia. Rancangan kali ini ialah untuk meneroka perairan di Pulau Anambas, di kepulauan Riau. Sebelum ini saya telah berkunjung ke perairan Mapur, Merapas, Merakit dan Malang Biru, Indonesia. Oleh itu kunjungan ke Pulau Anambas merupakan kunjungan saya yang pertama kali. Segala persiapan dibuat dengan rapi untuk memancing di sana. Set pancingan dasar, jigging dan popping dibawa bersama menuju ke Pulau Anambas.

 Perjalanan kami menuju ke kepulauan Anambas.
Kuala Lumpur - Johor Bahru - Pulau Bintan - Pulau Anambas.

Kedudukan Pulau Anambas di Kepulauan Riau. Pulau ini di dalam negara Indonesia.


Walaupun lokasi pulau ini amat dekat dengan negara Malaysia. Menjadi kesalahan jika kami menceroboh kawasan ini melalui Malaysia. Kerana itu kami melalui Pulau Bintan Indonesia untuk memasuki perairan ini secara sah.

Seperti trip-trip yang lepas kami bergerak menuju ke jeti di Stulang Laut, Johor Bahru untuk menaiki feri. Selepas kami tiba di Pulau Bintan, Indonesia, kedatangan kami dialu-alukan oleh pemilik bot Sea Star.



Keadaan kami ketika di Jeti Stulang Laut,Johor. 12 tong 120qt dibawa bersama menaiki feri. Sememangnya sangat meletihkan ketika ini.

Setibanya kami di Pulau Bintan, Indonesia. Kami bermalam di Trikora Chalet sebelum memulakan perjalanan menuju ke Pulau Anambas.

Trikora Chalet

Bersantai-santai sebelum memulakan cabaran pada keesokan harinya.

Menikmati makan malam di Trikora Chalet.

Selasa, 24 September 2013

KUMPAU: EDISI ROHU LIAR


Yeop, bila hendak ke Tapah? Rohu (Labeo rohita) besar-besar sekarang ini..!! Itulah kata-kata hasutan dari kawan-kawan saya yang tinggal di Tapah, Perak. Akibat tidak tertahan melihat gambar yang di hantar. Satu trip singkat telah diatur untuk memburu Rohu liar. Kami bergerak menuju dari Shah Alam menuju ke daerah Tapah,Perak dengan membawa seribu harapan. Perjalanan ini di sertai oleh Saya, Slimer, Aay dan Boy. Kesemuanya dari team D7L. ManCB akan menanti kami di Tapah nanti. Sepanjang perjalanan, kami banyak bercakap tentang Rohu di lombong-lombong di Tapah, Perak. Kami amat teruja melihat gambar Rohu (gambar di atas) yang dihantar melalui aplikasi Whatapps kepada kami. Lagi pun kami sudah lama tidak memancing dengan Rohu liar yang terkenal dengan kekuatannya sehingga digelar sebagai ikan Kelah Lombong (Lake Masheer). Yang merisaukan kami ialah keadaan lombong yang kami tujui, kerana ini merupakan kali pertama kami memancing di lombong baru ini. Lagi pun Rohu kini seakan-akan semakin bijak mengelak diri daripada umpan kerana terlalu banyak asakan dari pemancing yang memburu spesis ikan ini.

Kami tiba seawal pagi dan inilah lombong yang akan kami duga nanti.

Process membancuh umpan.

 Umpan Ikan Rohu yang digunakan.



Rod digunakan lebih daripada satu untuk maksimumkan tangkapan.

Isnin, 2 September 2013

Edisi Kumpau: Rompin Off Season


Tanpa disedari kini telah masuk bulan September. Bulan August dan September sentiasa mengingatkan saya tentang ikan layaran di Rompin, Pahang. Bulan ini adalah antara waktu terbaik untuk memancing ikan layaran. Dikatakan pada bulan August, ikan layaran akan bermigrasi ke perairan rompin untuk mencari makan. Bulan ini juga merupakan masa penghijrahan perbagai ikan kecil seperti ikan bilis yang menjadi makanan kegemaran ikan layaran.  Kehadiran ikan kecil ini yang banyak di perairan Rompin menyebabkan bulan Aug - Oct adalah waktu terbaik untuk memancing ikan layaran.

Bercerita Rompin, ia mengingatkan saya tentang kunjungan saya ke sana pada bulan June yang lepas. Boleh dikatakan waktu itu ialah waktu offseason untuk layaran. Walaupun begitu saya tetap berkunjung ke sana dengan niat ingin mencuba-cuba memancing ketika offseason di Rompin,Pahang. Semasa ketiadaan ikan layaran pada masa offseason, pemancing masih boleh memancing ikan-ikan lain seperti Ikan Ebek ( Diamond Travelly), Ikan Ketarap (Parrot Fish) Tenggiri, Cobia dan banyak lagi. Tetapi bergantung pada nasib dan destinasi lubuk yang ditujui.

Kunjungan kali ini juga disertai oleh rakan-rakan memancing saya ialatu Berg, Yu, Epol dan Khai. Setibanya kami di jeti, tekong mencadangan untuk pergi ke sebuah kapal karam yang terletak 2 jam dari darat. Memandangkan ini pertama kali saya mengunjungi Rompin ketika offseason, saya bersetuju dengan cadangan ke sana.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Nuffnang